Minggu Depan: Ekuitas Terus Meningkat Bersamaan dengan Kasus COVID-19 oleh - prediksieuro.website

Halo sahabat selamat datang di website prediksieuro.website, pada kesempatan hari ini kita akan membahas seputar Minggu Depan: Ekuitas Terus Meningkat Bersamaan dengan Kasus COVID-19 oleh - prediksieuro.website, kami sudah mempersiapkan artikel tersebut dengan informatif dan akurat, silahkan membaca

Minggu Depan: Ekuitas Terus Meningkat Bersamaan dengan Kasus COVID-19

  • NASDAQ mencetak satu rekor mingguan lagi, tetapi momentum pada indeks teknologi berat melambat relatif terhadap pasar yang lebih luas
  • Saham-saham telah meningkat bersamaan dengan meningkatnya kasus coronavirus

Bahkan ketika AS terus mencapai rekor harian baru untuk jumlah kasus coronavirus yang terus meningkat di seluruh negeri, dan dengan semakin banyaknya negara yang mempertimbangkan karantina, pasar dengan girangnya bergerak lebih tinggi, didukung oleh peningkatan data ekonomi dan pendanaan stimulus yang kuat. Itu, sampai, sesuatu mencapai titik puncaknya.

Di satu sisi, saham teknologi dan saham pertumbuhan memimpin akselerasi pasar, karena data ekonomi tetap lebih baik dari yang diperkirakan. Pekan lalu, PMI non-manufaktur ISM, ukuran kondisi bisnis, mencatat kenaikan bulanan terbesar sejak data dicatat pada tahun 1997. Dan Klaim Pengangguran Awal dan Berlanjut keduanya mengejutkan.

Namun, jumlah kasus COVID-19 yang dikonfirmasi di AS telah melewati ambang 3,2 juta tanpa batas, dengan hampir 135.000 kematian dan angkanya terus bertambah.

Baca juga: 3 Saham Dividen Aman untuk Babak Kedua Karena Ketidakpastian COVID yang Mengalami Peningkatan Lagi

 

Pemulihan V-Shape Atau Risiko Ekonomi Meningkat?

Meskipun demikian, beberapa orang melihat serangkaian data ekonomi mengalahkan dan bahkan mencatat hasil, sebagai bukti lebih lanjut dari pemulihan ekonomi V-shape. Yang lain tetap meragukan bahwa pemulihan nyata dapat dilakukan ketika jumlah kasus coronavirus global terus meningkat yang saat ini sebesar 12,8 juta dan terus meningkat. Hitungan kami dalam kategori kedua.

Resesi saat ini bukan disebabkan oleh gelembung yang meledak. Alih-alih, itu adalah hasil dari force majeure â€" pandemi coronavirus yang terus-menerus menyebar di seluruh dunia â€" menekan negara-negara, tenaga kerja dan ekonomi mereka menjadi terkunci, menutup bisnis dan menciptakan PHK besar-besaran dan pemecatan.

Tanpa vaksin atau obat untuk COVID-19, dan dengan banyak negara bagian AS tetap terbuka terlepas dari bahaya kesehatan, kami berharap bahwa tingkat wabah yang meningkat akan terus mencapai rekor baru. Dengan demikian, rumah sakit di lokasi hot spot akan tetap kewalahan, memaksa negara bagian untuk mempertimbangkan batasan baru â€" termasuk karantina â€" yang akan memperlambat rebound saat ini dalam data ekonomi. Kami juga berharap bahwa begitu banyak ketidakpastian menjelang Pemilu AS musim gugur ini akan menambah tingkat ketidakpastian tambahan untuk pasar yang sudah tidak menentu.

Untuk saat ini, tampaknya suku bunga mendekati nol dan “QE tak terbatas” The Fed akan terus mendukung harga yang hampir dicatat. Presiden Federal Reserve Bank of Dallas Robert Kaplan, berbicara di Fox Business, mengatakan dia melihat perlunya pengeluaran fiskal lebih banyak. Hal ini, hanya dua hari setelah Presiden Federal Reserve Cleveland Loretta Mester memperingatkan kegiatan ekonomi melambat di daerahnya.

Baik IMF dan Goldman Sachs baru-baru ini memangkas perkiraan mereka untuk pertumbuhan ekonomi AS tahun ini. IMF sekarang memperkirakan kontraksi global -4,9%; Analis Goldman menurunkan proyeksi pertumbuhan setahun penuh menjadi -4,6% dari -4,2%

Namun, pada hari Jumat investor cukup optimis untuk mengunci diri ke posisi naik menjelang akhir pekan dan empat indeks utama AS â€" Dow Jones, S&P 500, Russell 2000 dan NASDAQ â€" naik. Beberapa sentimen positif didorong oleh harapan baru akan kemajuan dalam menemukan pengobatan untuk COVID-19.

Gilead Sciences (NASDAQ: GILD) mengumumkan bahwa obat coronavirus remdesivir dapat mengurangi kematian hingga 62%. Meskipun saham biotek menambahkan lebih dari 2% pada hari terakhir perdagangan, klaim ini masih harus diuji lebih besar dan lebih ketat. Mungkin masih jauh sebelum perusahaan ini atau orang lain dapat memasoknya kepada publik.

Sementara NASDAQ berkinerja buruk pada hari Jumat untuk pertama kalinya dalam hampir dua minggu, indeks teknologi berat masih mencatat rekor tertinggi sepanjang masa lainnya bersama dengan rekor kelima ditutup dalam enam hari. Hasil akhir Jumat adalah rekor ke 26 untuk tahun ini.

Oleh: NASDAQ Weekly

 

Dari perspektif teknis, kenaikan NASDAQ pada hari Senin, yang secara intuitif bullish, menempatkannya dalam kondisi genting, karena volume yang sangat tipis dan divergensi negatif baik untuk garis Rate of Change (ROC) dan Advance Decline (AD) menyediakan pengaturan untuk Pembalikan Pulau.

Oleh VIX Weekly

 

Meskipun pasar AS mengalami reli paling gencar dalam bertahun-tahun â€" termasuk kuartal terbaik untuk S&P 500 dalam 22 tahun, dan kinerja kuartalan terkuat untuk Dow Jones sejak 1987 â€" VIX masih lebih dari tiga kali lebih tinggi daripada sebelum COVID- 19.

Sebaliknya, imbal hasil, termasuk untuk catatan Treasury 10-tahun, jauh di bawah pra-coronavirus mereka, tingkat 1,5%, melayang sekarang di posisi terendah dekat sejarah.

Oleh : UST 10Y Daily

 

 

Secara teknis, mereka mungkin telah menyelesaikan pola kelanjutan H&S, menunjukkan bahwa mereka dapat meninjau kembali posisi terendah sepanjang masa yang dicatat pada 9 Maret.

Dolar menguji ulang bendera yang telah selesai dan mundur, mengkonfirmasikan bearishnya pola.

Oleh: Dollar daily

 

50 DMA melintasi di bawah 200 DMA, memicu Death Cross, sebelum penembusan downside. RSI dan MACD memberikan sinyal bearish.

Emas bergerak lebih tinggi untuk minggu kelima berturut-turut, kenaikan beruntun mingguan terlama sejak 2011.

Oleh : gold daily

 

Kami telah bullish pada emas untuk beberapa waktu sekarang, sejak setidaknya 2 Maret, tetapi tentu saja sejak logam kuning menyelesaikan pola kelanjutan H&S pada 7 April.

Namun, logam mulia ditutup jauh dari tertinggi mingguan pada hari Jumat, menghasilkan bintang jatuh mingguan â€" sebuah pola yang menunjukkan bahwa setelah sapi jantan berlari, beruang mendorong mereka kembali. Seperti yang kami prediksi pada hari Kamis, emas turun. Ini mungkin memperdalam penurunan di minggu depan, karena indikator momentum dan rata-rata harga melemah, menunjukkan tanda-tanda pembalikan.

Harga minyak mentah rebound pada hari Jumat. Mereka sekarang kembali di atas $ 40 tetapi di luar garis tren yang kami gambar sejak 22 Mei yang kami maksudkan sebagai yang teratas.

Oleh : oil daily

 

Harga WTI telah menemukan perlawanan oleh penurunan gap 9 Maret yang memusnahkan hampir seperempat dari nilai minyak mentah. 200 DMA jatuh ke level yang sama. Baik MACD dan RSI bearish.

Teknis ini mungkin mencerminkan kekhawatiran investor yang berkembang akan kembalinya terkunci. Jika itu terjadi, pesawat sekali lagi akan di-grounded saat perjalanan menurun dan mobil-mobil akan kembali ke jalan masuk karena pekerja sekali lagi diizinkan untuk berlindung di tempat.

Baca juga: Ekonomi AS Berkembang Lagi, namun Risiko tetap Tinggi

 

Minggu depan

Semua waktu yang tercantum adalah EDT

Selasa

2:00: Inggris â€" Perubahan Hitungan Penggugat: terlihat turun menjadi 400.0K dari 528.9K.

02:00: Inggris â€" PDB: diperkirakan naik ke QoQ 5,0% dari -20,4% sebelumnya.

02:00: Inggris â€" Produksi Manufaktur: diperkirakan akan meningkat menjadi 8,0% dari -24,3%.

5:00: Jerman â€" Sentimen Ekonomi ZEW: mungkin sedikit lebih rendah, menjadi 60,0 dari 63,4.

8:30: AS â€" Core CPI: perkiraan naik ke 0,1% untuk Juni dari -0,1%.

8:52: Cina â€" Ekspor: diprediksi turun menjadi -1,5% YoY di bulan Juni, dari -3,3% di bulan Mei.

Rabu

02:00: Inggris â€" CPI: diperkirakan akan tetap flat di 0,5%.

8:30: US â€" NY Empire State Manufacturing Index: diramalkan menjadi 9,25 dari -0,20.

10:00: Kanada â€" Keputusan Suku Bunga Dewan Komisaris: diperkirakan akan tetap stabil di 0,25%.

10:30: AS â€" Persediaan Minyak Mentah: terlihat menunjukkan penarikan -3,114Mbb, dari kenaikan 5,654M.

21:30: Australia â€" Perubahan Ketenagakerjaan: diprediksi meningkat menjadi 112,5 ribu dari -227,7 ribu.

22:00: Cina â€" PDB: terlihat melonjak menjadi 2,1% YoY dari -6,8%.

22:00: Cina â€" Produksi Industri: diperkirakan akan naik lebih tinggi ke 4,7% dari 4,4%

Kamis

7:45: Eurozone â€" Keputusan Suku Bunga ECB: diperkirakan tetap flat di 0,00%.

8:30: AS â€" Penjualan Eceran Inti: terlihat turun menjadi 5,0% dari 12,4%.

8:30: AS â€" Klaim Pengangguran Awal: diperkirakan akan menyusut menjadi 1,250 ribu dari 1,314 ribu minggu lalu.

8:30: Indeks Manufaktur Fed AS â€" Philadelphia: diperkirakan akan turun menjadi 20,0 dari 27,5.

8:30: AS â€" Penjualan Eceran: terlihat terjun ke 5,0% dari 17,7%.

8:30: Zona Euro â€" Konferensi Pers ECB

Jumat

5:00: Zona Euro â€" CPI: mungkin tetap stabil di 0,3% YoY dan naik menjadi 0,3% dari -0,1% MoM

8:30: US â€" Izin Bangunan: diperkirakan akan naik ke 1,280M dari 1,216M.

 

Sumber: investing.com

Itulah tadi informasi mengenai Minggu Depan: Ekuitas Terus Meningkat Bersamaan dengan Kasus COVID-19 oleh - prediksieuro.website dan sekianlah artikel dari kami prediksieuro.website, sampai jumpa di postingan berikutnya. selamat membaca.

Posting Komentar

0 Komentar